Tampilan pertama Samsung Galaxy S9

Tampilan pertama Samsung Galaxy S9

Tampilan Samsung Galaxy S9 saat terlihat pertama kali untuk sebuah smartphone sangat mengesankan. Samsung sendiri telah menjadi raja pasar ponsel Android dalam waktu yang lama. Tapi apakah ini akan berubah pada tahun 2018 dengan merilis handset Galaxy terbarunya, apakah S9 sudah cukup untuk mengalahkan Google Pixel 2, iPhone X dan iPhone 8?

Samsung Galaxy S9 menawarkan desain yang indah, spesifikasi terbaik dan salah satunya adalah opsi kamera paling menarik, setidaknya S9 memiliki kemampuan untuk menjadi ponsel tahun 2018 tahun ini.


Berikut spesifikasi singkat Samsung Galaxy S9:

  • Layar OLED quad HD + Infinity 5,8 inci
  • Snapdragon 845 / Exynos 9810
  • RAM 4GB & penyimpanan 64GB / 256GB + microSD hingga 400GB
  • Kamera belakang tunggal 12 megapiksel dengan aperture variabel mekanis dari keduanya f / 2.4 dan f / 1.5
  • Kamera depan 8MP dengan aperture f / 1.7


Tanggal dan harga Samsung Galaxy S9.

Pre-order untuk Galaxy S9 dan S9 + telah dibuka pada 7 Maret 2018. Samsung Galaxy S9 sendiri akan mulai dipasarkan pada tanggal 16 Maret.

Harga dimulai sebagai berikut.
Galaxy S9 - Rp. 14.041.000 dan Galaxy S9 + - Rp. 16.511.000

Apa itu Samsung Galaxy S9?

Galaxy S9 adalah S8 yang di-tweak dan disetel, dengan speaker depan Dolby Atmos yang disempurnakan dan kamera yang memiliki potensi untuk mengalahkan Google Pixel 2 yang sangat baik .

Ini adalah sebuah evolusi, mungkin Samsung Galaxy S9 akan menjadi perangkat android terbaik tahun 2018.

Desain Samsung Galaxy S9.


Dimulai dari Galaxy S8, Samsung memperkenalkan peralihan pada desain ponsel yang diikuti seluruh pasar tahun lalu. Yaitu menggantikan desain bezel besar dengan layar yang lebih besar yang menutupi bezel itu sendiri tepat ke tepinya. Ini adalah perubahan yang sangat dibutuhkan di pasar di mana telepon sudah mulai terasa sedikit basi.

Galaxy S9 mempertahankan tampilan keseluruhan yang familiar, yang hampir tidak ada yang perlu dikeluhkan saat Anda mempertimbangkannya, setahun lagi, ini masih merupakan ponsel slickest. Melihat ketebalan bezel di atas dan di bawah layar akan berkurang lebih jauh. Selain itu, pemindai sidik jari telah dipindahkan ke lokasi yang lebih sesuai, yaitu di bawah kamera, dan bukan disematkan erat di sampingnya. Namun, masih terasa sedikit di sisi kecil, dan ada lag yang mencolok saat mengusap layar homescreen.

Logam dan bodi kaca tetap mempertahankan tampilan melengkung, rating tahan air IP68 dan slot kartu microSD. Plat aluminiumnya telah diperkuat dan Gorilla Glass 5 yang melapisi layar hingga terlihat menebal. Mudah-mudahan, ini akan membantu mengurangi contoh layar yang retak.

S9 bahkan mencakup jack headphone - yang hampir merupakan hal baru di tahun 2018.

Layar Samsung Galaxy S9.

Sebagai perangkat android terbaru Samsung, tampilan S9 dapat memikat Anda dengan warnanya yang kaya dan kontras yang fantastis. Layar yang digunakan Samsung Galaxy S9 merupakan panel quad-HD AMOLED 5,8 inci.

Yang paling mengesankan tentang layar Samsung Galaxy S9 adalah opsi penyesuaian yang ditawarkannya. Dalam warna mode 'Adaptif' defaultnya jenuh dan kaya, dengan warna biru yang dominan. Beralihlah ke gamut warna DCI-P3 yang mencakup mode 'AMOLED cinema' dan semuanya terasa lebih mudah dimatikan. Ini bahkan mungkin untuk menyesuaikan warna, mengurangi jumlah warna biru, hijau dan merah yang Anda lihat.

Ada dukungan penuh untuk HDR10 dan S9 dapat mengalirkan konten HDR dari sumber seperti Netflix dan Amazon Prime, yang menyediakan film dan acara TV dengan kontras yang lebih baik dan memungkinkan tampilan gamut warna yang lebih luas. Tonton program yang menampilkan banyak adegan gelap, seperti Altered Carbon , dan Anda akan segera melihat perbedaannya.

Kamera Samsung Galaxy S9.



Tampilan pertama Samsung Galaxy S9

Perubahan terbesar yang diusulkan perbaikan untuk Samsung Galaxy S9 adalah ke kamera. Ini satu-satunya fitur dari Galaxy S9 yang benar-benar terasa baru dan unik.

Alih-alih memiliki lensa aperture tetap, S9 dapat bergeser antara f / 2.4 dan f / 1.5, memberikan optik ideal untuk fotografi siang dan malam. Jika terang di luar, ia akan menembak pada f / 2.4; Bila ada sedikit cahaya yang tersedia, lensa akan melebar dan memanfaatkan f / 1.5 untuk membiarkan lebih banyak cahaya.

Jika Anda tetap berada pada mode 'Auto' default, kemungkinan besar Anda tidak akan pernah melihat pergeseran aperture, namun Anda akan memiliki kontrol yang lebih terperinci jika Anda beralih ke 'Pro'. Di sini Anda dapat secara manual mengubah antara dua lubang, sementara juga bisa bermain-main dengan eksposur dan white balance.

Bukaan variabel berbasis perangkat lunak telah ditampilkan pada ponsel seperti Huawei dan Honor sebelumnya, namun pada dasarnya filter 'bokeh' pada dasarnya memberikan tampilan buatan ke foto.

Hasil gambar atau foto dari jepretan S9 Plus memang terlihat sangat bagus. Seperti yang khas dengan ponsel Samsung, exposure dan white balance yang menyala dan warna memiliki kecenderungan untuk terlihat lebih jenuh dari seharusnya, namun hasilnya berkenan pada mata dan terlihat hebat di Instagram.

Jepretan rendah yang diambil dengan opsi f / 1.5 pasti cerah, dan mungkin saja mendapat tembakan hebat dalam situasi yang biasanya akan dilakukan kamera pada smartphone umumnya. Namun, saya pernah mendapati bahwa pada suatu kesempatan pemandangan akan terlalu terang, memberi kesan yang agak tidak realistis.

Kamera itu sendiri memiliki sensor 12 megapiksel dengan OIS, autofocus cepat dan disertai dengan aplikasi yang mudah digunakan. Video sekarang bisa direkam pada kecepatan 4k 60fps - seperti yang dimungkinkan pada iPhone X - atau pada 960fps untuk ledakan singkat.

Fitur AR Emoji baru tampaknya merupakan respons Samsung terhadap Apple Animoji. Wajah AR ini terlihat sedikit lebih mirip Bitmoji dengan sentuhan manusia daripada emoji khas, tapi seperti fitur Apple, mereka memetakan wajah Anda dengan kamera self-8 megapiksel dan meniru gerakan Anda di layar. Menurut pendapat saya ini tidak lain hanyalah tipu muslihat, yang menghasilkan hasil yang tampak sangat menyeramkan.

Satu kekecewaan sedikit berkaitan dengan kamera adalah bahwa Galaxy S9 Plus adalah satu-satunya smartphone besutan Samsung yang menerima lensa tele sekunder yang pertama kali terlihat pada Galaxy Note 8. Ini, bersamaan dengan kemampuan Live Focus dan mode potret yang dimilikinya.

Ini mungkin strategi Samsung dalam menanggapi kompetitornya: Apple membatasi sensor dual-nya ke versi Plus dari iPhone. Kendati begitu, ini berubah dengan iPhone X, dan Galaxy S9 perlu bersaing dengan itu.

Performa dan masa pakai baterai Samsung Galaxy S9.

Samsung memilih Snapdragon 845 atau Exynos 9810 sebagai dapur pacu Samsung Galaxy S9 dan disertai RAM 4GB. Anda dapat memilih antara penyimpanan 64GB atau 256GB, keduanya dapat diupgrade melalui microSD, dan ada baterai 3000mAh di dalamnya yang dapat dikenakan secara nirkabel atau melalui port USB-C.

Kini Audio Samsung Galaxy S9 telah disetel oleh AKG dan mendukung bentuk Dolby Atmos. Hal ini membuat speaker Samsung Galaxy S9 terdengar jauh lebih baik dibandingkan seri sebelumnya.

Kesan pertama.

Samsung Galaxy S9 adalah perangkat yang cantik, dan mampu hadir lebih baik dari generasi sebelumnya (Galaxy S8)- yaitu posisi pemindai sidik jari dan speakernya yang buruk. Pada kenyataannya, ini harus menjadi ponsel Android utama.

Perubahannya dapat dirasakan dibeberapa area, tapi mungkin hanya itu yang kita harapkan dari pembaruan tahunan ke ponsel super-kuat ini.

Layar 4K pasti menyenangkan - jika tidak perlu - dan perekaman video HDR 10 bit yang benar-benar perlu menambahkan fitur lain ke kamera.

Samsung Galaxy S8 adalah ponsel terbaik tahun 2017, dan saya yakin bahwa S9 akan menindaklanjuti sebagai salah satu ponsel yang paling diminati dan menarik tahun 2018.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Tampilan pertama Samsung Galaxy S9"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel